http://blog.trginternational.com/trg-in-the-board-room/?Tag=Financial+Report

Where did the AIDS money go?

Pemerintah Indonesia baru saja memasukkan laporan Perkembangan program penanggulangan AIDS di Indonesia kepada PBB. Laporan ini dikenal dengan nama Country Progress Report to UNGASS on AIDS 2012. Laporan ini adalah laporan rutin dua tahunan yang dimasukkan setiap negara anggota PBB untuk mengetahui sejauh mana capaian, tantangan serta kesenjangan program penanggulangan AIDS di setiap negara.

Satu section di dalam laporan ini adalah terkait dengan besarnya pembelanjaan bagi program penanggulangan AIDS di Indonesia. Pendanaan serta pembelajaan memang menjadi salah satu indikator adanya komitment dari pemerintah di dalam upaya menahan dan membalikkan laju epidemi AIDS di Indonesia. Mekanisme yang digunakan untuk melaporkan pembelajaan ini kemudian dikenal dengan nama National AIDS Spending Assessment (NASA)

Untuk NASA tahun 2012 ini, ada beberapa data yang bisa dikutipkan.

Berikut adalah tabel fluktuasi anggaran sejak lima tahun terakhir.

Berikut adalah data berdasarkan kategori program:

Merujuk pada data di atas, perlu diapresiasi peningkatan komitment pendanaan dalam negeri yang setiap tahunnya mengalami peningkatan meski perlu dicatat pula apakah kemudian peningkatan anggaran ini juga berjalan merata di seluruh daerah dan propinsi di Indonesia atau hanya berpusat di nasional dan satu dua daerah? dengan adanya otonomi daerah, kadang kala pendaan ini perlu ditelusuri sampai ke rantai terkecil demi memastikan layanan di tiap daerah merata dan dana pembelanjaan ini tidak menumpuk di satu dan dua daerah saja.

Artikel terkait  Presentasi Concept Note HSS 21 Oktober 2014

Berkaca pada proporsi pembelanjaan berdasarkan jenis intervensi program, terdapat kenaikan cukup signifikan di dalam pembelanjaan Dukungan, Perawatan dan Pengobatan. Di satu sisi ini juga menunjukkan keberhasilan dari rekan penggiat advokasi di isu HIV dan AIDS yang bekerja keras meniupkan isu pentingnya peningkatan anggaran bagi program dukungan, perawatan dan pengobatan yang semula hanya berada dalam kisaran 14%.

Besarnya dana tadi bisa mulai diartikan bahwa pemerintah Indonesia mulai mempertimbangkan aspek pengobatan adalah pencegahan sehingga dengan memberikan layanan pengobatan bagi orang terinfeksi HIV, maka diharapkan laju penularan HIV juga bisa turut direduksi. Treatment is Prevention.

Yang masih menjadi tantangan kedepan adalah bagaimana kemudian komitment anggaran ini bisa menular sampai ke tingkat propinsi dan kabupaten kota demi membentuk respon penanggulangan AIDS yang komprhensif serta merata secara kuantitas dan kualitas di setiap wilayah Indonesia.

Pendanaan juga perlu mulai ditingkatkan bagi kebutuhan anak yang sampai saat ini masih terkesan menjadi anak tiri dalam program penanggulangan AIDS di Indonesia.

Artikel terkait  HIV and AIDS and the World of Work: a prevention & social protection perspective

Mari lakukan advokasi anggaran di wilayahmu!

Share this post

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

On Key

Related Posts

Lowongan Kerja

Job Vacancy Finance Coordinator

This position is assisting Finance Manager in financial management, responsible for accounting of all incoming and outgoing financial transactions of Indonesia AIDS Coalition. This position

Read More »
Uncategorized @id

SPM Bidang Kesehatan Mengalami Perubahan

Kemenkes telah mengeluarkan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 43 Tahun 2016 tentang SPM Bidang Kesehatan yang memuat 12 jenis pelayanan dasar yang harus dilakukan Pemerintah Kabupaten/Kota,

Read More »
Uncategorized @id

Visi dan Misi

VISI Visi kami adalah dunia tanpa wholesale MLB jerseys stigma Form dan New diskriminasi di mana hak-hak con ODHA dan populasi yang terdampak AIDS lain

Read More »

want more details?

Fill in your details and we'll be in touch